U Klik I, I Klik U

April 24, 2012

Luka yang kering

Posted by Ain Rahman at 4:01 AM 3 comments
Suatu yang sempurna
satu-persatu
tersusun tanpa cela
aku sedang berlari melambung pelangi
berkerjaran bersulam senyum ketawa

Itu hanya angan-angan
satu-persatu
tersusun dengan cela
tanpa diundang
tanpa diduga

Selalu aku merasa seperti ini
bercinta separuh nyawa tapi aku mati
apa lagi yang perlu aku lakukan
bila semua telah aku laksanakan

Telah aku bagi seluruh jiwa ini
aku sendiri yang koyakkan hati ini
dia yang tetap dihati
entah mengapa dia yang aku pilih

Aku sepeti begitu sakit
terjadi lagi setiap kali
telahku bagi hati yang telah terkunci
pada dia yang pernah berjanji

Bila aku pulangkan segalanya
bila aku kembalikan segalanya
dia kata tetap mahu aku
dia tetap mahu cinta aku

Bagaimana perlu aku lakukan lagi
bila hati tidak ingin disakiti
bila rasa tidak merasa
bila janji dibuat dalam diri

Mahu apaku bina harapan
sedangkan sakit utuk mengharapakan
aku mahukan engaku tetap dihati
perlukan aku melutut dan meminta

Cukup sudah
aku mahukan diberi tanpa dipinta
aku tidak mahu lagi memaksa
aku lepaskan kau pergi pujaan hati

Pergi mencari yang pasti
aku tidak ingin lagi mencari
harga yang tidak pasti
hidup yang pincang

Tiba masanya
masa untukku saja
izinkan diriku
mencari harga diri





April 8, 2012

Beban Membunuh Impian

Posted by Ain Rahman at 3:30 PM 2 comments

Masa sentiasa tepat mengikut paksi 
Detik dan saat
Hari berganti bulan
Bulan berganti tahun

Maka tiba masanya
Saat yang dinanti-nantikan
Kungjung dengan senyuman
Yang tak lekang dari bibir

Semua yang dirancang
Bejalan dengan sempurna
Hari ini hari bahagia kita
YAA SANGAT BAHAGIA

Senyum tidak putus-putus dengan harapan
Apa yang diimpikan terlaksana
Menanti dengan debar
Akhirnya, badan ini gagah menaikinya

Allahdulillah
Ya Allah 
Kerana mengizinkan impian ini terlaksana

Saat roda berputar laju
Semakin lebar senyuman
Semakin ligat otak merangsang
Semakin tidak sabar hati menanti impian seterusnya

Tapi sayang,
Beban Membunuh Impian
Mengalir air jernih dipipi
Mengapa diuji sebegini

Sehabis hati mengikhlaskannya
Sekuat jiwa menerima seadanya
Sesabar diri menahannya
Akhirnya tidak kesampaian

Ibu kota menjadi saksi
Aku datang dengan impian
Aku pulang dengan kekecewaan
Kaki digagahkan jua

Hati merintih sedih
Sapaan SiTua
Di sambut dengan senyuman
Hanya tu yang mampu

Andai takdir
Akan berputar kembali
Mungkin manisan itu akan masuk kemulutmu
Mask yang cantik menjadi pengibur lara kita

Pasti kita tergelak bahagia
Menjadi kenangan buat kita
Impian ku terlaksana
Yang pasti hal itu tidak berlaku

Manisan itu menjadi rezeki SiTua
Mask itu tersimpan didalam sampulnya
Impian tekubur lagi
Takdir menentukan aku tidak layak meraikan 15 April

Kata hati ingin bahagia
Moga yang di pendam terlerai
Tapi sayang peluang disiakan
Yang dipendam menjadi beban

Beban yang membunuh impinan
Sedaya upaya mencuba
Memahami dan difahami
Aku terima seadaanya

Masih ada waktu untuk memcuba
Ingin terus mencuba
Semoga Allah memberi jalan
Pasti akan aku cuba




Nanti alang bagi haziq ye sayang



p/s
ni hanya rasa hati
tidak terniat untuk
membuat sesiapa terasa dan merasa.
 

Cerita Saya Copyright © 2010 Designed by Ipietoon Blogger Template Sponsored by Emocutez